Monday, March 26, 2012

Uang Muka Pembelian Sukhoi Belum Dibayar

JAKARTA - Enam unit Sukhoi Su-30MK2 dari Rusia rupanya belum dibayar uang mukanya. Pemerintah belum ada uang lantaran DPR belum memberi persetujuan.

“Uang muka pembelian enam Sukhoi belum dibayar, karena masih menunggu persetujuan DPR,” kata Wakil Menteri Pertahanan Sjafrie Sjamsoeddin dalam rapat kerja Komisi I dengan Kemhan dan TNI di DPR RI, Senin (26/3).

Pernyataan Sjafrie menanggapi Ketua Komisi I Mahfudz Siddiq memersoalkan pembelian jet tempur Rusia itu karena tidak menggunakan state credit.

Menurutnya, daftar pembelian alutsista yang dapat dibeli dengan state credit bisa diubah sesuai kesepakatan kedua pihak. “Saya kira itu akan dijajaki Kementerian Keuangan dan Pemerintah Rusia,” kata Mahfudz.

Selain dari dalam, kendala pengadaan Sukhoi juga dari Rusia. Kata Sjafrie, Rusia menolak pembelian Sukhoi dengan state credit.

"Tidak disetujui oleh Federal Service on Military Technical Operation di Rusia. Maka pengadaan Sukhoi tetap menggunakan kredit komersial biasa. Tetapi suku cadang, persenjataan dimasukkan dalam list state credit,” ungkap Sjafrie.

Sumber : JURNAS.COM

2 comments:

Anonymous said...

woe om admin...
forum yang ada di chatbox tolong dihapus dong...
masak banyak kata-kata yang nggak mutu (terkadang mengakibatkan perselisihan) tetep aja dipajang.
mohon untuk om admin menyeleksi komentar-komentar yang ada di chatbox
terimakasih

hairus slamet said...

Namanya demokrasi, di america hampir hampir saban hari pegamat politicker berantem di media tv, menjelang pemilu situasinya memanas, bagus kebalakang berkompetisi."gimana indonesia..?.